IAIN Palu bangun kembali sarana olahraga mahasiswa pascatsunami

Palu, 2/3 - Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Palu, Sulawesi Tengah, akan membangun kembali sarana olahraga mahasiswa yang rusak total karena terdampak tsunami pada tanggal 28 September 2018 lalu.

"Semua sarana olahraga mahasiswa yang rusak, akan kita bangun kembali," ucap Rektor IAIN Palu Prof Dr H Sagaf S Pettalongi, di Palu, Sabtu.

Saat bencana tsunami menghantam IAIN Palu, tidak hanya bangunan gedung yang rusak total karena terdampak. Sarana olahraga antara lain lapangan futsal, lapangan volly ball, lapangan basket, wall climbing (dinding panjat), lapangan sepak takraw rusak total.

Hingga kini, bekas dari sarana olahraga itu tidak di temukan, karena tertimbun lumpur tsunami pada Jumat petang itu.

IAIN Palu memiliki sarana olahraga berstandar nasional. Sarana olahraga itu di bangun saat IAIN Palu menjadi tuan rumah penyelenggara kegiatan skala nasional Pekan Ilmiah Olahraga Seni dan Riset (PIONIR) tahun 2015 yang di ikuti selutuh perguruan tinggi keagamaan Islam negeri se-Indonesia.

Kerugian dari kerusakan sarana olahraga tersebut, di taksir mencapai miliaran rupiah. Namun demikian, Prof Sagaf Pettalongi tetap berkomitmen dan meyakinkan mahasiswa bahwa sarana olahraga penunjang kegiatan akademik serta bakat dan minat mahasiswa harus di bangun kembali.

Upaya membangun kembali sarana olahraga itu, tidak terlepas dari visi Prof Sagaf Pettalongi dalam kepemimpinannya yang ingin menjadikan IAIN Palu sebagai perguruan tinggi di Sulawesi Tengah yang bermutu dan berdaya saing.

Selain sarana olaharaga, Pakar Managemen Pendidikan itu menyebut, IAIN Palu juga akan membangun gedung oranisasi mulai dari Senat Mahasiswa, Dewan Mahasiswa, Unit Kegiatan Mahasiswa berlantai tiga di lengkapi dengan ruang pertemuan yang representatif serta sarana olahraga seperti tenis meja dan bulu tangkis.

Pembangunan kembali sarana olahraga, gedung study center termasuk kantor-kantor organisasi butuh proses yang tidak cepat.

Prof Sagaf Pettalongi mengapresiasi mahasiswa atas respon terkait upaya pengembangan IAIN Palu pascabencana, dimana mahasiswa turut serta melibatkan diri dalam menyosialisasikan kampus itu terkait penerimaan mahasiswa baru jalur SPAN.

"Saya juga mengapresiasi mahasiswa atas kepedulian mahasiswa, dimana mahasiswa berupaya mengumpulkan dana untuk membantu para korban bencana Sulawesi Selatan baru-baru ini," ujar Prof Sagaf Pettalongi.*

Sumber : Bagian Humas IAIN Palu (Muhdar Ibrahim dan Muhammad Hajiji)

Indonesian